Bendot Prakoso

Jangan dengar apa kata mereka, cukup 2 hati kita aja yang bicara, masih ada tangan untuk menutup telinga