Faril Lukman

terpejam di pagi hari dalam hangatnya fajar, tak bisa berdiri dengan cahaya terang benderang, mengistirahatkan pandang di senja yang meradang, hanya mampu bertahan di kesunyian rembulan.